INVESTASI MASUK RP 6,5 TRILIUN Ini Pesan Damai Dari Festival Danau Poso

pso1-amed-1pso2med-1pso7amed-1pso6med-1pso9med-1KORANBOGOR.com,POSO—Berbeda dengan Jakarta yang dilanda ketegangan sektarian, bekas daerah konflik Kabupaten Poso jutsru tengah berpesta dan bergembira dengan agenda tahunan Festival Tektonik Danau Poso. Sebanyak 15ribu warga Muslim, Kristen, Hindu, dan Budha hanyut dalam kemeriaan dan kegembiraan pesta dan Festival Danau Poso (FDP) yang diramaikan bekas vokalis Dewa-19 Once dan kawan-kawan selama sepekan ini di Kota Tentena, Kabupaten Poso.

“Kepada Indonesia dan dunia, kami katakan bahwa berkelahi tidak ada gunanya. Lebih dari 15 tahun lalu kami berkelahi dan tidak ada gunanya sama sekali, selain kehancuran. Anda mau itu, silakan, kami tidak mau lagi. Kapok kita,” ujar    tokoh muda Poso Rizal Calvary Marimbo dalam keterangannya. Rizal mengatakan, konflik sektarian tidak ada manfaatnya sama sekali. Sebab itu, jangan sampai perpolitikan nasional malah mengulang kebodohan yang pernah terjadi di Poso. “Dulu kebodohan kami secara kolektif, berkelahi. Sekarang kami sudah pintar,” ujar dia.

Senada dengan itu, Tokoh Masyarakat Poso Hendrik “Acheo” Lyanto mengatakan, masyarakat Poso sudah dewasa dalam hal hidup dalam keragaman. Sebab itu, masyarakat Poso dapat menjadi contoh nyata hidup dalam keragaman saat ini.  “Hal itu terlihat dari semua lapisan agama, suku, dan profesi bahu membahu menyukseskan pesta Danau Poso terakbar sepanjang sejarah festitval ini digelar 2-5 Oktober ini,” ujar Hendrik.

Hal yang sama diutarakan oleh Tokoh Muda Muslim Uztad Darwis Waru. Darwis mengatakan, soal kerukunan umat beragama di Poso sudah selesai. Sebab itu, Poso jauh lebih siap dibandingkan daerah lain untuk melaju membangun ketertinggalan. “Saya kira Poso siap membangun sektor unggulanya pariwisata. Ketegangan antar kelompok itu sudah jadi masa lalu kami. Masa depan kami adalah kemajuan dan mendatangkan lebih banyak wisatawan domestik maupun mancanegara ke sini, agar masyarakat lebih sejahtera dari pariwisata,” ujar tokoh Ansor yang pernah aktif berjuang dalam perdamaian Poso ini.

Hendrik mengatakan, FDP kali ini merupakan yang  terakbar dan termeriah sejak pertama kali digelar pada tahun 1980-an. Sebanyak puluhan artis nasional, Menpora Imam Nahrowi, dan Runner-up Putri Indonesia 2015 Gresya Amanda memeriahkan acara ini.  Selain diisi oleh artis-artis Ibu Kota, kegiatan lain akan digelar seperti pergelaran massal tarian tradisional setempat Moende, pemilihan putri Danau Poso, kuliner, serta pameran produk unggulan juga akan meramaikan acara tersebut. Ada juga lomba lari marathon mengelilingi danau poso sejauh 42 km yang diikuti oleh para pelari dari tingkat nasional hingga internasional. Malam penutupan diisi oleh acara  penetapan putri Danau Poso, pesta kembang api dan pelepasan lampion untuk memecahkan rekor MURI.

Sejak acara FDP digelar, lebih dari 30ribu orang telah berkunjung ke Kota Wisata Tentena. Kunjungan tersebut membuat perekonomian rakyat di sekitar Danai Poso berdenyut. “Sebab itu, kita optimis Poso akan melaju lebih kencang ke depan, sebab isu-isu sektarian sudah sirna dan keamanan sudah sungguh sangat baik dan lebih aman daripada daerah lain,” ujar Acheo.

Sedangkan Darwis mengatakan, orang Poso merupakan masyarakat yang ramah terhadap wisatawan dan orang asing. Sebab itu, keramah-tamahan ini harus terus membudaya sampai ke desa-desa di sekitar Danau Poso. “Suka membantu dan ramah tamah itu budaya kita. Mari kita jaga dan pelihara sifat kita yang selalu terbuka. Biarpun alamnya indah kalau tidak ramah, lama-lama wisatawan tidak mau datang lagi,” pungkas dia.

Berinvestasi

Selain memajukan pariwisata, Poso juga diproyeksikan menjadi tujuan investasi nasional. Investasi yang masuk ke Poso telah mencapai Rp 6,5 triliun. Sebagian besar investasi tersebut bergerak disektor energi baru terbarukan dari sebanyak sembilan perusahaan yang berinvestasi ke Poso.”Kita berharap dibawah kepemimpinan Bupati Darmin Sigilipu saat ini, Poso akan menjadi primadona investasi nasional, sebab kita punya listrik, punya komoditas, punya lahan yang luas, punya keindahan alam, punya laut yang luas, punya danau, punya kayu, sawah, punya gunung, semua kita punya,” ujar Rizal.

Rizal mengatakan, tercatat, sejak 2005 PT Poso Energy telah berinvestasi sebesar Rp 2,94 triliun. Perusahaan yang sama juga tengah berinvestasi lagi sebesar Rp 2,95 triliun. Selain itu, PT Killo Trans Energi menanamkam modalnya sebesar hampir Rp 1 triliun dan PT Arkora juga hampir Rp 1 triliun untuk menggarap energi listrik, disusul PT Arjuna dengan investasi sebesar Rp 234 miliar.   Dari Grup Astra, PT Sawit Jaya Abadi (SJA) II membuka perkebungan sawit seluas 8000 ha senilai Rp 355 miliar. Kemudian Poso City Mall berinvestasi sebessar Rp 70 miliar. “Kita berharap investasi ini terus berkembang dan menyejahterakan masyarakat Poso ke depan,” ujar dia.(Red)

 

 

Share this Post :