Mahkamah Agung Memotong Hukuman Anas Urbaningrum

Hukum

KORANBOGOR.com,JAKARTA-Mahkamah Agung (MA) memotong hukuman mantan Ketua Umum (Ketum) DPP Partai Demokrat Anas Urbaningrum dalam kasus korupsi.

Di tingkat kasasi, Anas dihukum 14 tahun penjara dan denda Rp 5 miliar subsider 1 tahun 4 bulan kurungan. Selain itu, ia diwajibkan membayar uang pengganti sebesar Rp 57.592.330.580 kepada negara. Tidak terima, Anas mengajukan Peninjauan Kembali (PK) pada Juli 2018.

“Menjatuhkan pidana terhadap Anas Urbaningrum dengan pidana penjara selama 8 tahun ditambah denda Rp 300 juta subsidair tiga bulan,” kata juru bicara MA, hakim agung Andi Samsan Nganro saat dihubungi ,Rabu (30/9/2020).

Putusan PK ini diadili oleh Wakil Ketua MA bidang Nonyudisial, hakim agung Sunarto. Adapun anggota majelis yaitu Andi Samsan Nganro dan Prof M Askin. Vonis dijatuhkan pada Rabu (30/9/2020) siang ini.

“Menjatuhkan pidana tambahan terhadap Anas Urbaningrum berupa pencabutan hak untuk dipilih dalam jabatan publik selama 5 tahu terhitung sejak terpidana selesai menjalani pidana pokok,” ujar Andi.

Untuk uang pengganti, tidak ada perubahan yaitu Anas harus mengembalikan uang Rp 57 miliar dan USD 5,2 ribu.

Bila tidak mau membayar maka asetnya disita. Jika tidak cukup maka diganti dua tahun kurungan . (Red)