Saat Tangkap Ravio Patra ,Polisi Juga Amankan RS Seorang WNA Asal Belanda

Bogor Now Hukum Nusantara

KORANBOGOR.com,JAKARTA-Polisi turut mengamankan seorang warga negara Belanda berinisial RS ketika penangkapan pegiat demokrasi Ravio Patra, Rabu (22/4/2020) malam.

Kepala Biro Penerangan Masyarakat Divisi Humas Polri Brigjen (Pol) Argo Yuwono mengatakan bahwa RS berada bersama-sama Ravio saat polisi hendak menangkapnya di kawasan Menteng, Jakarta Pusat.

Saat itu, Ravio hendak memasuki sebuah mobil milik Kedutaan Besar Belanda.

“Yang bersangkutan (Ravio) kita amankan pada saat mau masuk kendaraan berpelat CD, diplomatik dari Kedutaan Belanda,” kata Argo dalam konferensi pers melalui akun Youtube Tribrata TV Humas Polri, Kamis (23/4/2020).

“Jadi, warga negara Belanda atas nama insial RS kemudian dengan RPS (Ravio) kita lakukan pemeriksaan di Polda Metro Jaya,” sambung dia.

Argo tidak mengungkapkan apa hubungan Ravio dengan RS. Penangkapan Ravio sendiri merupakan buntut dari laporan seseorang yang dirahasiakan identitasnya oleh kepolisian. Orang itu mengaku, menerima pesan singkat melalui Whatsapp berisi ajakan untuk melakukan penjarahan pada April 2020.

Setelah ditelusuri, polisi menemukan bahwa pemilik nomor yang menyebarkan pesan tersebut adalah Ravio. Ravio pun diamankan atas dugaan penyebaran berita onar berupa menghasut kepada tindak kekerasan dan kebencian.

Setelah Ravio ditangkap, Direktur Eksekutif SAFEnet Damar Juniarto mengatakan bahwa akun Whatsapp Ravio diretas.

Pernyataan Damar berawal dari aduan Ravio kepada SAFEnet soal dugaan peretasan Whatsapp yang dialaminya pada Rabu pukul 14.00 WIB.

Kepada Damar, Ravio mengaku, ketika mencoba membuka WhatsApp-nya, muncul tulisan “You’ve registered your number on another phone”.

Ravio pun menerima pesan singkat berisi permintaan pengiriman OTP (one time password). Pesan itu biasanya diterima bagi pengguna untuk mengonfirmasi perubahan pada akun WhatsApp.

Masih pada Rabu siang, Ravio mendapatkan panggilan dari sejumlah nomor asing. Bahkan, ada nomor dengan kode negara Malaysia dan Amerika Serikat yang menghubunginya.

“Ketika diidentifikasi melalui aplikasi, nomor itu merupakan milik AKBP HS dan Kol ATD,” tutur Damar melalui keterangan tertulis, Kamis (23/4/2020).

Dugaan peretasan tersebut juga sempat diumumkan Ravio melalui akun Twitter-nya. Dua jam setelah pengumuman itu atau pada pukul 19.00 WIB, Ravio dapat mengakses kembali akun WhatsApp miliknya.

Namun, ia melihat bahwa akun Whatsapp miliknya telah menyebarkan pesan bernada provokatif. Pesan yang dimaksud berbunyi, “KRISIS SUDAH SAATNYA MEMBAKAR! AYO KUMPUL DAN RAMAIKAN 30 APRIL AKSI PENJARAHAN NASIONAL SERENTAK, SEMUA TOKO YG ADA DIDEKAT KITA BEBAS DIJARAH”.

Tidak lama setelah mendapatkan akses akun Whatsapp-nya kembali, Ravio mengaku, ada orang yang mencarinya di kediamannya. Ravio pun melaporkan hal itu kepada SAFEnet.

Ravio kemudian diminta mematikan dan mencabut baterai telepon genggam serta mengevakuasi diri ke tempat yang lebih aman.

Damar sempat mendapat informasi dari Ravio bahwa ia akan mengevakuasi diri. Tapi, Damar tidak dapat menghubungi Ravio kembali selama lebih dari 12 jam setelahnya.

“Pada saat yang bersamaan sekitar pukul 00.30 WIB, muncul artikel di seword(dot)com dengan teks memojokkan Ravio disertai dengan hasil tangkapan layar yang mencantumkan pesan provokasi,” kata dia.

Baru pada Kamis pagi, SAFEnet mendapatkan informasi mengenai penangkapan Ravio oleh polisi.(Red)