Amerika Mencekam,Setiap 1,5 Menit Seorang Penderita Corona Tewas

Bogor Now Internasional Politik

KORANBOGOR.com,WASHINGTON-Amerika dicekam teror Virus Corona. Negara Paman Sam itu menjadi negara pertama yang melaporkan 1.000 kematian lebih akibat virus Corona dalam satu hari, pada Rabu.

Ketika jumlah kematian 1.069 saat total kematian melonjak melewati angka 5.000 (5.647) dan terus meningkat. Ini berarti setiap kurang dari 1,5 menit seorang penderita Covid-19 tewas. Dailymail.co.uk, 3/4.

Dengan lebih dari 236.000 infeksi di seluruh negeri, Amerika sekarang terkena dampak COVID-19 yang lebih buruk daripada negara lain di dunia. Virus ini tidak menunjukkan tanda-tanda melambat, meskipun seluruh negara dalam keadaan terkunci, dan para ahli mengatakan sebanyak 200.000 akan mati pada saat pandemi berakhir.

Pada Kamis, angka kematian terus meningkat menjadi 5.647. Ada kekhawatiran bahwa pusat wabah berikutnya terjadi di Detroit, setelah jumlah kematian di Michigan dua kali lipat hanya dalam tiga hari. Kurva pertumbuhan eksponensial yang digunakan para ilmuwan sebagai indikator lonjakan.

Korban tewas AS kini mengerdilkan jumlah kematian yang dilaporkan secara resmi di China (3.309), tempat wabah pertama kali muncul pada Desember.

Sementara angka kematian di Italia (13.155) dan Spanyol (9.387) masih lebih tinggi, AS melampaui kasus yang dikonfirmasi oleh negara-negara Eropa yang terpukul, dengan Italia (110.574 kasus) dan Spanyol (104.118 kasus) melaporkan hanya sekitar setengah dari jumlah infeksi .

Hari paling mematikan Italia adalah pada 26 Maret, ketika 969 kematian baru dilaporkan. Angka China kurang jelas. Laporan kontemporer menunjukkan bahwa hari yang paling mematikan adalah pada Februari ketika 242 meninggal di provinsi Hubei saja. Ada skeptisisme yang berkembang atas kematian dan infeksi yang dilaporkan negara itu, dengan beberapa mengatakan pemerintah menyembunyikan jumlah sebenarnya.

Michigan sekarang memiliki angka kematian tertinggi ketiga di AS setelah melaporkan lonjakan angka dalam beberapa hari terakhir. Korban tewas negara bagian itu mencapai 337 pada Rabu malam – meningkat 78 – dengan lebih dari 9.300 kasus yang dikonfirmasi.

New Jersey berada di urutan kedua di belakang New York dengan 355 kematian dan 22.255 infeksi. New York terus menanggung bebannya, dengan 92.381 infeksi, dan 2.373 kematian di seluruh negara bagian.

New York City bergegas untuk membawa lebih banyak profesional medis dan ambulans dan memarkir truk kamar mayat berpendingin di jalan-jalan untuk mengumpulkan orang mati.

Mayat dimuat ke truk berpendingin di luar Wyckoff Medical Center di Brooklyn, NYC, Kamis karena jumlah korban dari coronavirus terus bertambah. Bill de Blasio Walikota New York, memperingatkan warga New York bahwa ‘minggu-minggu terberat ada di depan’ dan kembali 5 April sebagai ‘D-Day’ untuk kota. “5 April adalah tanggal penting dan krusial untuk Kota New York,” katanya dalam konferensi pers.