Fajar Pagi Sambut Kedatangan Sang Gatot Kaca

Nusantara Politik

KORANBOGOR.com, YOGYAKARTA, –Melalui perjalanan yang sangat panjang serta melelahkan, akhirnya N250 Gatot Kaca tiba ditempat peristirahatannya di Museum Pusat TNI AU Dirgantara Mandala, Yogyakarta, Jumat (21.8/20).

Fuselage (badan pesawat) N250 Gatot Kaca yang ada di PT. Dirgantara Indonesia, di bawa menuju Yogyakarta dengan diangkut menggunakan truk trailer.

” Perjalanan sang Gatot Kaca ini akan menempuh jarak kurang lebih 567 km, yang menarik dari perjalanan tersebut adalah banyak dari pemudik yang melintas di jalan tol, membuka kaca jendela, karena merasa penasaran, dengan apa yang di bawa oleh truk tersebut. Karena truk yang membawa fuselage sangat panjang dan lebar, maka kecepatannya pun kurang lebih 40 km perjam,”ujar Kadispenau.

Kepala Dinas Penerangan TNI AU Marsma TNI Fajar Adriyanto, M.Si (Han) menjelaskan pesawat kebanggaan RI itu akan dijadikan monumen yang bisa dilihat masyarakat sebagai pertanda bahwa bangsa Indonesia mampu membuat pesawat terbang dengan teknologi canggih, yakni fly by wire.

Pesawat N250 merupakan masterpiece dari Presiden Republik Indonesia ke-3 Prof.Dr.Ing.H. Bacharuddin Jusuf Habibie, FREng yang berhasil membuktikan bahwa anak bangsa mampu memproduksi pesawat terbang.

Adapun Gatot Kaca pertama kali mengudara, bertepatan HUT Republik Indonesia yang ke-50 pada tahun 1995, sayangnya akibat krisis moneter 1998, pesawat tersebut di stop pengerjaannya.

Akhirnya fuselage N250 Gatot Kaca tiba di Museum Pusat TNI AU Dirgantara Mandala, Yogyakarta dengan selamat, sekitar pukul 05.10 pagi.

Selamat beristirahat N250 Gatot Kaca.

Autentifikasi :Kadispenau