Menhan Prabowo Subianto Dituntut Klarifikasi Kabar Menerima Persekot USD 20 juta

Harus Baca

Foto: Analisis Pertahanan dan Militer Connie Rahakundini Bakrie

KORANBOGOR.com,JAKARTA-Pengamat militer dan intelijen Connie Rahakundini Bakrie menuntut Menteri Pertahanan (Menhan) RI Prabowo Subianto mengklarifikasi kabar yang menyebut capres nomor urut dua itu menerima persekot saat Indonesia hendak membeli 12 pesawat Mirage 2000-5 asal Qatar.

Diketahui, pembelian 12 pesawat tempur Mirage 2000-5 sudah batal. Namun, menyeruak informasi dana sebesar USD 20 juta sudah masuk sebagai pembayaran awal.

Adapun, Prabowo seperti tertulis dalam berita yang beredar menerima USD 55,4 juta atau tujuh persen dari total kesepakatan pembelian Mirage 2000-5 dari Qatar senilai USD792 juta.

Dalam berita yang beredar disebutkan Prabowo sudah menerima 40 persen dari total USD 55,4 juta yang dikirim memakai jet pribadi.

“Di berita yang beredar itu dan diplomatik paper yang kami terima dan kawat yang kami terima adalah sekitar 40 persen dari komisi sudah diterima beliau (Prabowo, red) di Qatar dengan dibawa jet pribadi.,” kata dia saat ditanya awak media setelah menghadiri acara di Jakarta Utara, Jumat (9/2).

Connie menyebut klarifikasi penting disampaikan karena European Investigation Order (EIO) telah melakukan penyelidikan terhadap perusahaan asal Cekoslovakia yang menjembatani pembelian pesawat tempur Mirage 2000-5.

“Indonesia mesti hati-hati, tuntutan EU (Europa Union, red) ini akan panjang, karena EU melakukan ini dan akan sampai ke akarnya benar atau tidaknya, kan, tidak tahu,” kata wanita kelahiran Bandung, Jawa Barat itu.

Dia bahkan menyebut EU sudah mengirim surat ke Kedubes AS di Jakarta untuk membantu penyelidikan perkara pembelian pesawat Mirage 2000-5.

“Masalah lebih besarnya adalah EU ini sangat correct terhadap kasus-kasus seperti ini. Jadi, alutsista itu sangat hati-hati,” kata Connie.

Sebelumnya, viral di media sosial soal pemberitaan di media terkait lembaga antikorupsi Uni Eropa, yakni GRECO menyelidiki skandal pembelian 12 pesawat tempur Mirage 2000-5 dari Qatar.

Pembelian pesawat tersebut diketahui disepakati senilai 792 juta USD atau sekira Rp12,3 triliun atau dibeli dengan harga satuan 66 juta USD (sekitar Rp1,03 triliun).

Pemberitaan dari media asing menyebutkan GRECO telah mengirimkan perwakilannya ke Kedutaan Besar Amerika Serikat (AS) di Jakarta pada 25 Januari 2024.

Dalam keterangannya, European Investigation Order (EIO) telah menggelar penyelidikan terhadap perusahaan asal Cekoslovakia yang menjembatani pembelian pesawat tempur Mirage 2000-5

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Berita Terbaru

Gerakan Rakyat Memaklumatkan Pemakzulan Presiden Jokowi & Tolak Hasil Pemilu

KORANBOGOR.com,JAKARTA-Sekelompok aktivis yang tergabung dalam Gerakan Aksi Rakyat Gugat  Pemilu2024 mengeluarkan maklumat untuk mempersoalkan pemilihan umum dan hasilnya. Gerakan itu...

Berita Terkait