Gelar Aksi ,Mahasiswa UKI dan Mpu Tantular Menolak Politik Dinasti

Harus Baca

KORANBOGOR.COM,JAKARTA -Aksi penolakan terhadap putusan Mahkamah Konstitusi (MK) tentang batas usia capres dan cawapres terus dilakukan kalangan mahasiswa.

Kali ini, mahasiswa Universitas Kristen Indonesia (UKI) dan Universitas Mpu Tantular berkolaborasi menyuarakan aspirasi mereka lewat spanduk.

Spanduk-spanduk bertuliskan pernyataan tegas menentang politik dinasti mereka pasang di sejumlah titik sekitar Jalan Cawang, Jakarta Timur.

Mereka juga memasang spanduk di sekitar kampus Universitas Mpu Tantular. “Mahasiswa UKI menilai putusan MK mencoreng lembaga yang diamanahkan untuk menjaga konstitusi Negara,” jelas perwakilan mahasiswa UKI, Robert kepada wartawan.

Mahasiswa tingkat akhir itu menambahkan bahwa spanduk-spanduk yang dipasang pihaknya juga dimaksudkan sebagai seruan kepada mahasiswa-mahasiswa lain agar bergerak.

Dia optimistis masih banyak mahasiswa yang peduli terhadap nasib bangsa ke depannya. “Mahasiswa UKI menduga putusan MK bertujuan untuk meloloskan putra sulung dari Jokowi, Gibran Rakabuming Raka agar dapat ikut serta dalam kontensasi Pilpres 2024,” terangnya.

Sementara itu, perwakilan mahasiswa Mpu Tantular, Doris mengatakan mahasiswa sebenarnya tidak menolak anak muda jadi kontestan Pilprs.

Namun, dalam praktiknya saat ini terkesan dipaksakan hingga menabrak konstitusi dan UU.

“Ada upaya yang tergesa-gesa dari sekelompok pihak yang ingin berkuasa dan menjadikan instansi negara alat untuk melenggangkan ambisi para pihak yang haus kekuasaan,” ujarnya.

“Saatnya mahasiswa bersatu bergerak melawan politik dinasti,” tambah Doris.




TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Berita Terbaru

Menanamkan Rasa Cinta NKRI, TNI Berikan Wasbang Di SMAN 1 Manggis

KORANBOGOR.com,KARANGASEM-Menyadari pentingnya Wawasan Kebangsaan (Wasbang) bagi anak sekolah, anggota Satgas TMMD ke-119 Kodim 1623/Karangasem, memberikan penyuluhan Wasbang kepada 40...

Berita Terkait