Investigasi Serangan terhadap Jurnalis di Libanon Tunjuk Tank Israel

Harus Baca

Konferensi pers terkait serangan Israel yang menewaskan jurnalis Reuters Issam Abdallah, 37, dan melukai enam lain di Libanon selatan.

KORANBOGOR.com-Investigasi yang dilakukan Agence France-Presse (AFP) terhadap serangan di Libanon selatan pada 13 Oktober yang menewaskan seorang jurnalis Reuters dan melukai enam lain,termasuk dua dari AFP, menunjukkan ada peluru tank yang hanya digunakan oleh tentara Israel di wilayah perbatasan yang bertegangan tinggi ini.

Dilakukan bersama dengan Airwars, LSM yang menyelidiki serangan terhadap warga sipil dalam situasi konflik, penyelidikan tersebut menemukan bahwa serangan tersebut melibatkan cangkang tank 120 mm yang hanya digunakan oleh tentara Israel di wilayah ini.

Ditemukan bahwa serangan tersebut kemungkinan besar datang dari tenggara dekat Desa Jordeikh di Israel, tempat tank-tank Israel beroperasi.

Sifat serangan dan kurangnya aktivitas militer di sekitar wartawan menunjukkan bahwa serangan tersebut disengaja dan ditargetkan.

Investigasi ini didasarkan pada bukti yang dikumpulkan dari analisis ahli terhadap pecahan amunisi, citra satelit, kesaksian para saksi, dan rekaman video yang direkam sebelum dan selama serangan.

Fakta  Kelompok yang terdiri dari tujuh jurnalis dari Reuters, Al-Jazeera, dan AFP itu terkena dua serangan berturut-turut tidak lama setelah pukul 18.00 waktu setempat ketika mereka sedang merekam bentrokan antara tentara Israel dan kelompok bersenjata di Libanon selatan.

Hizbullah Libanon dan cabang lokal Hamas serta Jihad Islam Palestina telah saling baku tembak dengan Israel hampir setiap hari di seberang perbatasan sejak pejuang Hamas yang berbasis di Gaza melakukan serangan mereka pada 7 Oktober.

Issam Abdallah,jurnalis kantor berita Reuters berusia 37 tahun,tewas seketika akibat serangan pertama.Enam lain terluka. Fotografer AFP Christina Assi, 28, kemudian diamputasi kakinya dan masih di rumah sakit.

Amunisi Israel  Sisa amunisi dalam jumlah besar ditemukan di dekat tubuh Abdallah. Foto-fotonya dianalisis oleh enam ahli senjata untuk AFP dan Airwars.

Semua orang sepakat bahwa itu bagian dari cangkang tank berpenstabil sirip 120 mm yang digunakan oleh tentara Israel pada tank Merkava-nya.

Tidak ada kelompok atau organisasi militer lain di kawasan ini yang menggunakan amunisi jenis ini, kata para analis.

Investigasi Reuters menemukan bahwa dua peluru tank Israel yang ditembakkan dari posisi yang sama di seberang perbatasan digunakan dalam serangan itu.

Human Rights Watch menyimpulkan bahwa serangan tersebut tergolong, “Serangan yang tampaknya disengaja terhadap warga sipil yang merupakan kejahatan perang,”dan,”Harus diadili atau mungkin diadili karena kejahatan perang.”

Amnesty mengatakan insiden itu,”Kemungkinan merupakan serangan langsung terhadap warga sipil yang harus diselidiki sebagai kejahatan perang.

” Tidak mungkin untuk mengidentifikasi secara pasti tank yang melepaskan tembakan.

Namun penyelidikan menemukan tingkat kepastian yang tinggi bahwa tembakan tersebut berasal dari posisi militer di dekat Desa Jordeikh,Israel.

Citra satelit menunjukkan bahwa tank Israel beroperasi dari posisi tersebut pada saat itu.Seorang juru bicara militer Israel mengatakan setelah serangan itu,

“Kami sangat menyesal atas kematian jurnalis tersebut,” dan menambahkan bahwa Israel, “Menyelidiki” insiden tersebut tanpa mengambil tanggung jawab.

Direktur berita global AFP Phil Chetwynd mengatakan badan tersebut telah menyampaikan temuan terbarunya kepada militer Israel, tetapi belum menerima tanggapan.

“Sangat penting bagi kami untuk mendapatkan jawaban dari Israel. Segera setelah kejadian ini terjadi,kami meminta Israel untuk melakukan penyelidikan menyeluruh atas yang sebenarnya terjadi.

Dua bulan kemudian, kami masih menunggu jawaban,” katanya. “AFP sudah sangat jelas bahwa kami akan mengambil semua jalur hukum yang kami anggap relevan dan memungkinkan untuk memastikan bahwa kami bisa mendapatkan keadilan bagi Christina dan Issam.

” Serangan yang ditargetkan  Sekelompok jurnalis sedang merekam pengeboman Israel di wilayah Libanon dari puncak bukit terbuka.

Semua dilengkapi dengan helm dan rompi antipeluru bertanda Pers dengan kamera ditempatkan secara mencolok pada tripod.

Beberapa saksi membuktikan tidak ada aktivitas militer atau tanda-tanda kehadiran kelompok bersenjata di sekitar mereka selama satu jam sebelum serangan.

Para ahli berpendapat bahwa tidak mungkin tentara Israel salah mengira mereka sebagai pejuang,mengingat kecanggihan pengawasannya.

Rekaman dari tempat kejadian menunjukkan dengan jelas bahwa satu helikopter dan drone terbang rendah di atas area tersebut sebelum serangan terjadi.

Fakta bahwa para jurnalis menjadi sasaran dua serangan terpisah yang berjarak 37 detik, dan jatuh beberapa meter satu sama lain, tidak termasuk hipotesis penembakan yang tidak disengaja, kata para ahli.

Sejak perang antara Israel dan kelompok militan Palestina Hamas dimulai pada 7 Oktober,63 jurnalis dan pekerja media 56 warga Palestina,4 warga Israel, dan 3 warga Libanon telah terbunuh, kata Komite Perlindungan Jurnalis.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Berita Terbaru

Gerakan Rakyat Memaklumatkan Pemakzulan Presiden Jokowi & Tolak Hasil Pemilu

KORANBOGOR.com,JAKARTA-Sekelompok aktivis yang tergabung dalam Gerakan Aksi Rakyat Gugat  Pemilu2024 mengeluarkan maklumat untuk mempersoalkan pemilihan umum dan hasilnya. Gerakan itu...

Berita Terkait