Bansos Telah Ditunggangi Kepentingan Politik

Harus Baca

KORANBOGOR.com,JAKARTA-Bantuan sosial (bansos) pemerintah di tengah pemilu dimanfaatkan untuk mengambil keuntungan elektoral.Ketum PAN Zulkifli Hasan,berkampanye dengan narasi agar rakyat memilih Prabowo-Gibran agar bansos dan BLT berlanjut.

Peneliti senior BRIN Prof. Lili Romli menilai kampanye seperti itu tidak etis. Alih-alih bagaimana agar rakyat makmur dan sejahtera sehingga tidak mengandalkan bansos,kampanye model ini justru ingin melestarikannya.

“Ini bisa dikatakan mereka ingin agar rakyat tetap miskin sehingga akar tergantung terus pada bansos.Ini bentuk politik populis yang salah kaprah,” terangnya di Jakarta,Kamis (14/12).

Menurutnya,kampanye politik harusnya berfokus pada upaya menyejahterakan rakyat dengan seperti penciptaan lapangan usaha bagi rakyat,lapangan pekerjaan,peningkatan pendidikan sehingga rakyat bisa keluar dari jerat kemiskinan.

“Bukan terus menerus melestarikan bansos,” lanjutnya.Menurutnya,kini, program bansos pun melenceng dari tujuan awal.”Sekarang bansos sudah bersifat politis,sudah ditunggangi politik,”sambungnya.

Bansos menjadi instrumen klintelisme untuk meraih suara, untuk pemenangan pemilu dan pilpres.Padahal pendanaan bansos bersumber dari uang rakyat.

“Anggaran negara,yang berasal dari pajak bahkan dapat dari utang luar negeri, disalahgunanakan,dimanipulasi dan dimanfaatkan untuk pemenangan pemilu.

Ini sangat disayangkan,” tegasnya. Lili menekankan pentingnya kesadaran publik untuk melihat bansos secara jernih di tengah masa pemilu.

Bahwa bansos bukan berasal sosok atau sosok, melainkan negara.

“Moga rakyat sadar dan mengetahui bahwa bansos bukan kemurah-hatian penguasa,karena yang digunakan bukan uang pribadi tapi uang negara,yang hakekatnya adalah uang rakyat,” ujarnya

Tidak mendidik Sementara itu,pakar kebijakan publik dari Universitas Trisakti Trubus Rahadiansyah mengatakan bantuan sosial dipakai untuk meraih kepercayaan publik sejak lama.

“Bansos tinggi untuk meraih kepercayaan publik,“ kata Trubus saat berbincang hari ini (14/12). 

Lebih dari sekedar untuk melanggengkan kekuasaan, bansos harus memberi harapan kepada masyarakat miskin jika disalurkan dengan tepat. 

“Bahwa bansos juga membawa harapan kepada masyarakat miskin untuk bertahan dalam mengarungi hidupnya,” imbuh Trubus.

Menurutnya, jika bansos ini digaungkan terus oleh salah satu pasangan calon (paslon),tidak bisa dipungkiri karena ada anak Presiden Joko Widodo di situ. 

Paslon itu terus mengatakan bahwa dia akan melanjutkan kerja-kerja pemerintahan.Karena kelekatan antara Jokowi dan bansos sudah begitu mengakar.

“Jujur saja masyarakat bawah bingung kalau Pak Jokowi enggak presiden, bansos masih mengalir atau tidak,” ungkap Trubus. 

Apalagi bagi mereka masyarakat tergolong kemiskinan ekstrim.

“Saya harapannya, bagaimana orang miskin ekstrem mendapatkan dua kali lebih banyak,” tegasnya.

Kendati demikian, calon presiden dan calon wakil presiden yang berani menjanjikan bansos diminta untuk mencari dulu akar masalahnya sehingga bansos tidak menjadi ketergantungan.

“Persoalannya apakah lama? Kan tidak mendidik kalau terus menerus,” tandas Trubus.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Berita Terbaru

Menanamkan Rasa Cinta NKRI, TNI Berikan Wasbang Di SMAN 1 Manggis

KORANBOGOR.com,KARANGASEM-Menyadari pentingnya Wawasan Kebangsaan (Wasbang) bagi anak sekolah, anggota Satgas TMMD ke-119 Kodim 1623/Karangasem, memberikan penyuluhan Wasbang kepada 40...

Berita Terkait