Kejagung Tahan Budi Said Tersangka Korupsi Rekayasa Jual-Beli Emas Antam

Harus Baca

KORANBOGOR.com,JAKARTA-Kejaksaan Agung (Kejagung) menetapkan crazy rich Surabaya Budi Said sebagai tersangka kasus dugaan korupsi penyalahgunaan kewenangan dalam penjualan emas logam mulia 1 ton lebih pada Butik Surabaya 1 PT Aneka Tambang (Persero) Tbk.

Berdasarkan konstruksi perkaranya,selama Maret hingga November 2018, Budi Said dengan sejumlah pejabat Antam diduga melakukan pemufakatan jahat yakni merekayasa transaksi jual beli emas dengan cara menetapkan harga jual di bawah yang telah ditetapkan perseroan.

Penetapan harga emas di bawah harga Antam itu dilakukan seolah-olah bahwa BUMN tersebut menyediakan program diskon.

Kemudian, transaksi yang digunakan oleh para pihak itu termasuk Budi Said dengan menggunakan pola transaksi di luar mekanisme Antam sehingga perseroan tidak mengetahui keluar masuk logam mulia maupun uang pada transaksi tersebut. 

Akibatnya, terdapat selisih yang besar antara jumlah uang yang diberikan pengusaha Surabaya itu kepada Antam dan logam murni yang diberikan.

Dengan demikian pula,para pihak tersebut menutupi adanya selisih besar itu dengan membuat surat diduga palsu seolah-olah menyatakan keabsahan transaksi logam mulia dimaksud.

“Akibatnya PT Antam mengalami kerugian sebesar 1,136 ton logam mulai atau mungkin setara Rp1,1 triliun,” terang Kuntadi. 

Adapun Kejagung saat ini sudah melakukan penggeledahan dan penyitaan terkait dengan kasus tersebut.

Pihak penyidik juga sudah memeriksa 24 orang saksi pada kasus yang naik ke penyidikan pada Desember 2023 itu.

Berdasarkan pemberitaan , sebelumnya perusahaan tambang plat merah itu digugat terkait 1,1 ton emas oleh Budi Said.

Perkara ini bermula saat Budi menggugat Antam sebesar Rp817,4 miliar atau setara dengan 1,1 ton emas ke Pengadilan Negeri Surabaya. 

Budi Said awalnya mengaku telah membeli 7 ton emas di Butik Emas Logam Mulia Surabaya I Antam setelah ditawarkan diskon harga oleh beberapa oknum pekerja di gerai itu.

Namun,dia hanya menerima 5,9 ton emas,sedangkan sisanya atau sebesar 1,1 ton tidak diterima.Budi Said diketahui merupakan konglomerat asal Surabaya dengan bisnis utama di bidang properti,meliputi perumahan,apartemen, hingga pusat perbelanjaan.

Dilansir dari berbagai sumber, Budi Said juga menjabat sebagai Direktur Utama PT Tridjaya Kartika Group.Budi Said kini resmi ditahan oleh penyidik tindak pidana khusus Kejagung hari ini, Kamis (18/1/2024) sampai dengan 20 hari ke depan di Rutan Salemba Cabang Kejagung.

Budi merupakan satu-satunya tersangka yang sudah ditetapkan oleh Kejagung sampai dengan saat ini.

Budi sebelumnya juga telah diperiksa oleh Kejagung sebagai saksi sebelum ditetapkan sebagai tersangka.

“Berdasarkan hasil pemeriksaan yang dilakukan secara intensif dan alat bukti yang didapatkan,pada hari ini status yang bersangkutan kami naikkkan sebagai tersangka,” ujar Direktur Penyidikan Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Khusus (Jampidsus) Kejagung Kuntadi di Jakarta, Kamis (18/1/2024).

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Berita Terbaru

Pentingnya Mengetahui Kesehatan Warga Binaan, Babinsa Koramil Jila Dampingi Nakes Adakan Pemeriksaan Rutin

,KORANBOGOR.comTIMIKA-Babinsa Koramil 1710-05/Jila Serda Kornelis bersama Bhabinkamtibmas Polsek Jila melaksanakan pendampingan petugas Puskesmas Jila dipimpin Kepala Puskesmas Jila Bapak...

Berita Terkait