China Bebaskan Jurnalis yang Beritakan Kekacauan Covid-19

Harus Baca

Foto: Zhang Zan

KORANBOGOR.com,CHINA-Jurnalis warga Tiongkok Zhang Zhan telah dibebaskan dari penjara setelah menjalani hukuman empat tahun penjara karena liputannya mengenai respons Beijing terhadap Covid-19.

Zhang yang merupakan seorang mantan pengacara melakukan perjalanan ke pusat kota Wuhan pada bulan Februari 2020 untuk melaporkan kekacauan di pusat pandemi. Ia mempertanyakan penanganan pihak berwenang terhadap wabah tersebut dalam video ponsel pintarnya.

Dia ditahan pada Mei 2020 dan tujuh bulan kemudian dijatuhi hukuman empat tahun penjara karena “menimbulkan pertengkaran dan memprovokasi masalah” ?” sebuah tuduhan yang biasa digunakan untuk menekan perbedaan pendapat.

Zhang dijadwalkan dibebaskan pada 13 Mei namun kurangnya informasi mengenai keberadaannya telah memicu kekhawatiran di kalangan kelompok hak asasi manusia dan aktivis bahwa dia masih bisa ditahan.

Sebuah video pendek yang menampilkan Zhang yang mengenakan piyama yang dibagikan oleh Reporters Without Borders (RSF) pada hari Rabu tampaknya menunjukkan bahwa dia telah dibebaskan sesuai jadwal.

“Polisi membebaskan saya dari penjara pada pukul lima pagi tanggal 13 Mei dan mengirim saya ke rumah kakak laki-laki saya di Shanghai,” kata Zhang dalam video tersebut, dengan suara lembut dan terbata-bata.

“Terima kasih semuanya atas bantuan dan perhatian Anda, saya berharap yang terbaik untuk Anda… tidak banyak lagi yang bisa saya katakan,” kata Zhang.

Tidak jelas siapa yang merekam video tersebut, dan RSF mengatakan video tersebut dirilis “melalui perantara”.

Meskipun Zhang tampaknya telah dibebaskan, “kontaknya dengan dunia luar dan kehidupan sehari-hari semuanya diawasi”, tulis Jane Wang, seorang aktivis berbasis di Inggris yang terlibat dalam kampanye untuk membebaskan dan menemukan Zhang, di platform media sosial X.

“Dia hanya mempunyai kebebasan terbatas,” kata Wang.

Aktivis serta kantor hak asasi manusia PBB telah menyatakan keprihatinannya mengenai kesehatan Zhang yang berusia 40 tahun setelah dia melakukan beberapa kali mogok makan di penjara untuk memprotes hukuman yang dijatuhkan padanya.

“RSF tetap prihatin dengan situasinya dan menekankan bahwa kebebasan parsial bukanlah kebebasan sama sekali,” tulis pengawas media dalam sebuah pernyataan pada hari Rabu.

“Intervensi diplomatik tetap penting untuk memastikan pembebasan penuh dan tanpa syarat tanpa penundaan,” kata RSF

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Berita Terbaru

Samsung Siapkan Ponsel AI Masa Depan

Foto: Samsung Galaxy Z Fold 6 (Istimewa) KORANBOGOR.com-Galaxy AI menjadi salah satu fitur andalan yang dibawa perangkat terbaru Samsung, termasuk...

Berita Terkait