12 Orang Terluka Akibat Pesawat Qatar Airways Alami Turbulensi

Harus Baca

KORANBOGOR.com-Sebanyak 12 orang terluka setelah penerbangan Qatar Airways dari Doha ke Dublin terkena Turbulensi pada hari Minggu.

Penerbangan tersebut, yang mendarat di Dublin sesaat sebelum pukul 1 siang waktu setempat, disambut layanan darurat, termasuk polisi bandara dan departemen pemadam kebakaran serta penyelamatan.

Menurut pernyataan dari Bandara Dublin, enam penumpang dan enam anggota kru terluka dalam insiden tersebut, delapan di antaranya dibawa ke rumah sakit setelah penilaian. Penerbangan Qatar Airways QR107 mengalami turbulensi saat terbang di atas Turki, kata pernyataan tersebut.

Bandara Dublin mengatakan pihaknya membantu penumpang dan staf dan bahwa operasi tidak terpengaruh. Penerbangan kembali pesawat ke Doha, penerbangan QR018, dijadwalkan untuk tetap berjalan sesuai rencana, meskipun keberangkatannya akan tertunda, kata pihak bandara.

Dalam sebuah pernyataan kepada CNN, Qatar Airways mengatakan bahwa penerbangan tersebut mendarat dengan selamat di Dublin, tetapi “sejumlah kecil penumpang dan kru mengalami cedera ringan selama penerbangan dan sekarang sedang menerima perawatan medis.”

“Masalah ini sekarang sedang dalam penyelidikan internal,” lanjut pernyataan tersebut. “Keselamatan dan keamanan penumpang dan kru kami adalah prioritas utama kami.”

Hal ini terjadi beberapa hari setelah 104 penumpang terluka dan seorang pria dengan kondisi jantung meninggal dalam penerbangan Singapore Airlines yang terkena turbulensi parah.

Penerbangan SQ321 dari London ke Singapura sedang terbang pada ketinggian 37.000 kaki pada hari Selasa ketika pesawat turun tajam sebelum naik beberapa ratus kaki, menurut data pelacakan penerbangan. Pesawat kemudian berulang kali turun dan naik selama sekitar satu menit.

Apakah turbulensi meningkat?

Sekitar 65.000 pesawat mengalami turbulensi sedang setiap tahun di AS, dan sekitar 5.500 mengalami turbulensi parah. Angka-angka ini, bagaimanapun, mungkin akan terus meningkat.

Paul Williams, seorang profesor ilmu atmosfer di Universitas Reading di Inggris, mengatakan kepada CNN pada tahun 2022 bahwa ia percaya perubahan iklim sedang memodifikasi turbulensi.

“Kami melakukan beberapa simulasi komputer dan menemukan bahwa turbulensi parah bisa berlipat ganda atau tiga kali lipat dalam beberapa dekade mendatang,” kata Williams.

Temuan tersebut, yang kemudian dikonfirmasi oleh pengamatan, menyoroti jenis turbulensi yang disebut “turbulensi udara jernih,” yang tidak terhubung dengan petunjuk visual seperti badai atau awan. Tidak seperti turbulensi biasa, ini terjadi tiba-tiba dan sulit dihindari.

Singapore Airlines sebelumnya mengatakan bahwa penerbangannya mengalami turbulensi mendadak. Seorang juru bicara mengatakan pada hari Minggu bahwa penyelidikan mereka masih berlangsung.

Analisis data satelit CNN sebelumnya menemukan bahwa penerbangan tersebut memasuki area di mana badai sedang berkembang, yang dapat menghasilkan turbulensi.

Belum diketahui jenis turbulensi apa yang dialami pesawat Qatar Airways. (CNN)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Berita Terbaru

Truk Listrik Fuso eCanter Pertama Diserahkan Kepada Konsumen Yusen Logistic

KORANBOGOR.com,TANGERANG-Yusen Logistic menjadi konsumen pertama truk listrik Fuso eCanter. Penyerahan unit pun langsung dilakukan oleh PT. Krama Yudha Tiga Berlian...

Berita Terkait