Kejagung Jamin Membongkar Semua Yang Terlibat Di Kasus Korupsi TOL Layang MBZ

Harus Baca

KORANBOGOR>com,JAKARTA-Kejaksaan Agung RI menjamin akan membongkar semua yang terlibat dalam kasus korupsi pembangunan Tol Jakarta-Cikampek (Japek) II alias Tol layang MBZ tahun 2016-2017.

Kejagung juga tak menutup kemungkinan akan memeriksa pihak-pihak mana lagi yang cukup alat bukti untuk dapat dijerat sebagai tersangka kasus korupsi yang merugikan negara hingga Rp1,5 triliun itu.

“Ya untuk memeriksa siapa-siapanya tentu saja kami harus melihat keterkaitan dan urgensi ya,” papar Direktur Penyidikan Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Khusus Kuntadi, Minggu (17/9).

“Kalau memang harus kami periksa pasti kami periksa. Kalau bukti cukup pasti kami arahkan,” tegasnya. Kuntadi menyebut temuan korupsi itu didapati pihaknya setelah memeriksa total 146 saksi dan ahli dalam kasus yang merugikan Rp1,5 triliun.

Adapun Kejagung menyatakan saat ini pihaknya masih menunggu hasil dari ahli terkait dampak dari adanya pengurangan spek atau volume proyek pembangunan Tol MBZ.

Diketahui, Kuntadi menerangkan perbuatan korupsi disertai pengurangan volume ini dilakukan secara bersama-sama oleh ketiga tersangka, yaitu Djoko Dwijono (DD) selaku Dirut PT Jasamarga Jalanlayang Cikampek (JCC) periode 2016-2020, YM selaku Ketua Panitia lelang proyek JCC, serta TBS selaku tenaga ahli jembatan PT LAPI Ganeshatama Consulting.

Kuntadi menegaskan, penyidik bisa mengetahui adanya pengurangan spek proyek di Tol MBZ dengan memercayakan penyidikan kepada ahli. “Terkait dengan perbuatannya itu pengurangan volume ya darimana kita menghitung?

Tentu saja kita memakai ahli ya, dampaknya apa kami masih menunggu pernyataan ahli. Karena itu bukan kapasitas kami,” ungkap Kuntadi, yang dikutip, Kamis (14/9).

Kuntadi mengemukakan pihaknya tak menutup kemungkinan untuk turut memeriksa Direktur Waskita Karya yang juga bagian dari konsorsium. “Kami tidak bisa berandai-andai. Kami tetap menunggu alat bukti.

Apabila nanti dari hasil penyidikan kami temukan alat bukti tentu kami dalami. Untuk berandai-andai saya tidak bisa,” tegasnya.

Yang jelas, kata kuntadi, pihaknya akan mendalami modus para tersangka yang melakukan pengurangan volume terkait pengerjaan Tol Japek tersebut.

“Yang jelas saat ini sebatas pengurangan volume. Mark up masih kita dalami, indikasinya ada. Masih kita kaji tapi indikasinya ada,” ungkap Kuntadi. (rED)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Berita Terbaru

Peduli Dengan Permasalahan Banjir Di Wilayah, Koptu Johansyah Gerakkan Warga Bangun Parit Secara Gotong Royong

KORANBOGOR.com,TIMIKA-Bintara Pembina Desa (Babinsa) Koramil 1710-03/Kuala Kencana Koptu Johansyah gerakkan masyarakat di wilayah binaan Kp. Wangirja, Distrik Iwaka, Kab. Mimika, melaksanakan gotong...

Berita Terkait