Hasto Kristiyanto Ngaku Pernah Diajak Dukung Masa Jabatan Presiden 3 Periode Atas Arahan Pak Lurah

Harus Baca

KORANBOGOR.com,JAKARTA-Sekjen Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP)Hasto Kristiyanto mengaku pernah didekati seorang menteri untuk mendukung perpanjangan masa jabatan Presiden Joko Widodo (Jokowi).

Menurut Hasto, menteri itu melobi agar PDIP mau mendukung perpanjangan masa jabatan Presiden Ketujuh RI tersebut.

Hasto mengatakan itu saat menjawab pertanyaan awak media soal berita tentang PDIP pernah diminta memuluskan ide soal tiga periode jabatan Presiden RI.

“Jadi, saya sendiri mengalami itu (dilobi, red),” kata Hasto kepada awak media di Jakarta, Jumat (27/10). Peraih gelar doktor ilmu geopolitik dari Universitas Pertahanan (Unhan) itu menceritakan lebih rinci soal ide tentang perpanjangan masa jabatan presiden.

Menurut Hasto, pada suatu waktu dirinya menziarahi makam Bung Karno di Blitar, Jawa Timur.

Saat itu,politikus asal Yogyakarta tersebut membaca berita tentang seorang menteri mengacu data raya (big data) untuk berbicara perpanjangan masa jabatan Presiden RI.

Hasto menyebut menteri yang mengaku memegang big data itu pernah menemuinya dan mengeklaim beberapa para ketua umum partai sudah menyetujui perpanjangan masa jabatan Presiden RI.

“Saat itu dikatakan sebagai permintaan pak lurah. Kami mendengar itu,” kata Hasto mengenang pembicaraannya dengan menteri di kabinet Presiden Jokowi itu.

Namun, kata Hasto, PDIP adalah partai yang konsisten membangun demokrasi sehat. Oleh karena itu, partai pimpinan Megawati Soekarnoputri tersebur tidak mau mendukung gagasan tentang perpanjangan masa jabatan Presiden RI.

“Maka, PDIP bersama rakyat Indonesia memilih tegak lurus kepada konstitusi, itu sikap yang diambil oleh PDIP,” ujar dia.

Lebih lanjut Hasto mengatakan upaya memuluskan agenda perpanjangan masa jabatan Presiden RI itu dilakukan melalui berbagai cara.

Namun, PDIP selalu konsisten menolaknya.

Saat itu yang saya dapat informasinya,ini bisa dicek,saya pertanggung jawabkan secara politik hukum, dan juga di hadapan Tuhan Yang Maha Esa dan rakyat Indonesia bahwa itu memang ada,melalui pihak-pihak lain yang kemudian juga disuarakan ke PDI Perjuangan,tetapi sikap kami adalah konsisten di dalam menempatkan konstitusi sebagai rule of the game sangat fundamental yang harus diikuti,” ujar dia

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Berita Terbaru

Menanamkan Rasa Cinta NKRI, TNI Berikan Wasbang Di SMAN 1 Manggis

KORANBOGOR.com,KARANGASEM-Menyadari pentingnya Wawasan Kebangsaan (Wasbang) bagi anak sekolah, anggota Satgas TMMD ke-119 Kodim 1623/Karangasem, memberikan penyuluhan Wasbang kepada 40...

Berita Terkait