Aliansi Mahasiswa Se-Solo Raya Tolak Politik Dinasti Presiden Jokowi

Harus Baca

KORANBOGOR.com,SOLO-Puluhan mahasiswa di Solo, Jawa Tengah (Jateng) yang tergabung dalam Aliansi Mahasiswa Solo Raya Menggugat turun ke jalan menggelar aksi demonstrasi untuk menolak Politik Dinasti Presiden Jokowi di Bundaran Gladag, Jalan Slamet Riyadi, Solo, Jateng, pada Jumat (3/11).

Presiden Badan Eksekutif Mahasiswa Universitas Sebelas Maret (BEM UNS) Helmy Asidiqi mengatakan pihaknya mengkritik praktik politik dinasti Jokowi.

“Kami menyuarakan bersama-sama terkait penolakan akan politik dinasti, putusan Mahkamah Konstitusi soal batas usia capres-cawapres, sekaligus kinerja presiden Jokowi yang kami nilai gagal dalam menjalankan perannya sebagai kepala negara,” ucapnya seperti dikutip RM.id (Jawa Pos Grup), Sabtu (4/11).

Menurut Helmy, Jokowi baik dan bagus sebagai kepala keluarga, tetapi buruk sebagai kepala negara. Jokowi mampu mengantarkan anaknya, Gibran Rakabuming Raka, menjadi wali kota Solo dan kini sebagai calon wakil presiden (cawapres).

Kemudian, mantunya, Bobby Nasution, untuk menjadi wali kota Medan, lalu mengantarkan anaknya, Kaesang Pangarep, untuk menjadi ketua partai.

“Jokowi berhasil mengantarkan anaknya (Gibran Rakabuming Raka) menjadi calon wakil presiden Indonesia. Maka, Kami nilai Jokowi jadi kepala keluarga yang baik. Akan tetapi, Jokowi telah menjadi kepala negara yang buruk,” ungkap Helmy.

Sekitar 50 mahasiswa dari sejumlah kampus di Solo Raya yang menggelar aksi demonstrasi ini menentang keras praktik politik dinasti yang diduga kuat dilakukan Presiden Jokowi setelah gagal memuluskan isu tiga periode.

Dengan menjadikan keluarganya menduduki sejumlah jabatan, Jokowi dinilai terang-terangan menggunakan kekuasaannya untuk melanggengkan kekuasaan.

“Maka dari itu, Pak Jokowi perlu mengetahui bahwa Indonesia adalah negara hukum, bukan negara kekuasaan. Jangan gunakan hukum untuk memperawet kekuasaan. Dan jangan gunakan kekuasaan untuk mengutak-atik hukum,” ujarnya di sela-sela demo.

Sementara itu, Ketua BEM KM Universitas Slamet Riyadi (Unisri) Surakarta Raafila Anbiya mengatakan pihaknya mengingatkan Jokow agar tidak mempermainkan aturan negara untuk kepentingan politiknya.

“Negara bukan untuk main-main satu keluarga. Jangan sampai politik dinasti, jangan sampai aturan-aturan negara dipermainkan oleh satu keluarga,” ungkapnya.

Raafila mengatakan aksi unjuk rasa hari ini sebagai wujud inklusivitas mahasiswa dalam sebuah gerakan untuk menyuarakan bersama apa yang harus dievaluasi saat ini.

Dan bagaimana komitmen Jokowi untuk menyelesaikan janji-janjinya semasa kampanye dan menjabat,” ujarnya.

Selain politi dinasti , aksi yang mengusung tema Orba Jilid 2 ini mengkritik persoalan pendidikan mahal, tindakan represif aparat keamanan, hukum yang tajam ke bawah, tumpul ke atas, hingga kesejahteraan rakyat.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Berita Terbaru

Polusi Plastik di Indonesia Tidak Terkontrol, ADB Beri Pinjaman 500 Juta Dolar AS

KORANBOGOR.com,JAKARTA-Asian Development Bank(ADB) telah menyetujui pinjaman senilai 500 juta dolar AS untuk memperkuat program Indonesia dalam mengurangi sampah plastik di...

Berita Terkait