Mahfud MD Soroti Kolusi Oknum DPR Dengan Pengusaha Hitam

Harus Baca

KORANBOGOR.com,JAKARTA-Menteri Koordinator Bidang Politik Hukum dan Keamanan Mahfud MD menyoroti penegakan hukum di Indonesia yang masih bermasalah di lapisan atas dan bawah. Di lapisan atas, lanjut dia, korupsi dan kolusi masih banyak terjadi, misalnya dalam pembuatan undang-undang.

“Di lembaga legislatif kita, banyak korupsi pembuatan undang-undang (UU), berkolusi dengan pengusaha-pengusaha hitam yang titip agar pasal-pasal tertentu masuk ke UU dan pasal-pasal lain keluar dari UU bahkan kalau perlu dicoret,” kata Mahfud seusai memberikan orasi ilmiah dalam Dies Natalis Universitas Pancasila di Jakarta, Kamis.

Peraturan yang terus berubah, menurut dia, membuat pelaku usaha kesulitan untuk berinvestasi di Indonesia.

Sementara itu, di tingkat bawah, sebagian masyarakat masih mengalami perampasan tanah atau sertifikat tanahnya beralih kepada orang lain. 

“Masalah di atas, harus ada penegakan hukum tanpa pandang bulu agar investor nyaman, dunia usaha tidak dibingungkan dengan kebijakan yang berubah, bertele-tele, dan tidak konsisten,” katanya.

Di sisi lain,menurut Mahfud,masyarakat Indonesia tidak sering terlibat konflik antarkelompok karena hukum di Tanah Air tidak menjadi alat untuk bermusuhan, tetapi alat untuk membangun harmoni.

Konflik antarmasyarakat  cenderung bisa diselesaikan tanpa dibawa ke pengadilan karena keadilan restoratif hidup di tengah masyarakat. 

“Itu (restorative justice) hukum kita yang bersumber dari budaya Pancasila kita, itu namanya restorative justice. Itu hidup.

Masyarakat kita yang 270 juta jiwa aman-aman saja karena restorative justice hidup di tengah masyarakat,” katanya.

Menkopolhukam mengatakan bahwa pihaknya akan mengembangkan restorative justice agar hukum di Indonesia tidak untuk menjadi landasan konflik dan peperangan yang memecah belah bangsa.

“Apa jelek hukum Barat? Enggak, itu memberi kepastian hukum dan menyelesaikan persoalan. Akan tetapi, hukum yang bersumber dari budaya kerukunan, gotong royong, saling menolong, dan saling memaafkan, itu kita kembangkan dalam bentuk keadilan restoratif,” katanya.

Hukum di Indonesia juga diharapkan tidak dijadikan landasan untuk mengalahkan orang lain.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Berita Terbaru

Menanamkan Rasa Cinta NKRI, TNI Berikan Wasbang Di SMAN 1 Manggis

KORANBOGOR.com,KARANGASEM-Menyadari pentingnya Wawasan Kebangsaan (Wasbang) bagi anak sekolah, anggota Satgas TMMD ke-119 Kodim 1623/Karangasem, memberikan penyuluhan Wasbang kepada 40...

Berita Terkait