Beranda Hukum & Politik PP Muhammadiyah : Peserta Pemilu 2024 Harus Wujudkan Pemilu Bermartabat

PP Muhammadiyah : Peserta Pemilu 2024 Harus Wujudkan Pemilu Bermartabat

0
64

KORANBOGOR.com,YOGYAKARTA-Ketua Umum Pimpinan Pusat (PP) Muhammadiyah Haedar Nashir mengajak peserta Pemilu 2024, baik pemilihan legislatif dan pemilihan presiden bersikap ksatria untuk mewujudkan kontestasi yang bermartabat.

Haedar Nashir di Kabupaten Kulon Progo,Daerah Istimewa Yogyakarta,Minggu, mengatakan pada Pemilu 2024,baik pemilu legislatif (pileg) dan pemilihan presiden (pilpres),dirinya mengajak untuk berpemilu dan berkontestasi dengan langsung umum bebas rahasia (luber),jujur dan adil (jurdil),serta bermartabat dan beretika luhur agar tidak menabrak dasar negara, konstitusi dan nilai-nilai dasar negara.

“Berkontestasilah dengan ksatria sebagai negarawan,baik untuk pileg dan pilpres.Jangan menang untuk menang,apalagi menang dengan menghalalkan segala cara,” kata Haedar Nashir.

Ia mengatakan Indonesia telah melaksanakan pemilu ke enam ini di Era Reformasi, belum dihitung pada Era Orde Lama dan Orde Baru.

“Untuk itu,jadilah kontestan-kontestan yang betul-betul menjadi teladan bagi bangsa ini, menjadi negarawan.Maka jaga pemilu ini,” katanya.

Haedar berharap kepada penyelenggara Pemilu 2024,KPU dan Bawaslu benar mengawal pemilu ini supaya berjalan dengan baik,makin jujur dan adil,dan jauh dari penyimpangan dan kecurangan.

“Jadi kalau kita berpemilu tidak sejalan dengan aturan lagi,maka betapa menurunnya kualitas pemilu,” katanya.Namun demikian,lanjut Haedar, kualitas pemilu semua tergantung pada jiwa warga negara dan bangsa.

“Menang tapi menggunakan segala cara,” katanya. Sikap Muhammadiyah pada Pileg dan Pilpres 2024, kata Haedar,

Muhammadiyah tetap sebagai organisasi yang non-partisan dan itu dipahami oleh seluruh warga,bahkan oleh rakyat Indonesia,dan berbagai pihak bahwa Muhammadiyah tetap menjaga kepriadiannya, yakni tidak dukung mendukung, apalagi partisipan.

Selanjutnya, Muhammadiyah tetap menjaga nilai-nilai berbangsa dan bernegara,termasuk pemilu.

“Maka kami harapkan bahwa selain Muhammadiyah, institusi negara juga harus non-partisan agar negara ini terawat menjadi milik semua,” katanya.

Haedar berpesan siapa pun presiden terpilih dan kalah pada Pemilu 2024 dengan ksatria menerimanya. Yang menang dengan cara demokratis dan elegan tanpa kecurangan akan menjadi dukungan politik yang berharga, tapi kalau menang dengan cara-cara tidak baik, tidak benar, maka akan menjadi beban politik.

Begitu juga yang kalah, dengan pemilu yang jujur, maka akan legowo. Kalau tidak akan menimbulkan masalah baru.

“Kuncinya, pertanggungjawaban moral kebangsaan dan konstitusional dari seluruh elit dan penyelenggara negara,” katanya

TIDAK ADA KOMENTAR

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini