Korban Kekerasan Seksual , Ngaku Awalnya Ditawari Jadi Buzzer oleh Pejabat Partai PSI

Harus Baca

KORANBOGOR.com,JAKARTA-Ketua Dewan Pimpinan Wilayah (DPW)  PSI Jakarta Barat Elva Farhi Qolbina membantah bahwa korban Kekerasan Seksual yang diduga dilakukan eks Ketua DPD PSI Jakarta Barat Anthony Norman adalah buzzer. Ia hanya membenarkan bahwa korban berinsial W, 29, adalah anggota partainya.

“Terkait dengan buzzer, PSI Jakarta tidak mempunyai buzzer,” ujar Elva saat dihubungi JawaPos.com, Rabu (27/3). 

“Namun, kami memang mempunyai relawan media sosial untuk membantu publikasi PSI di media sosial,” sambungnya.

Sedangkan berdasarkan pengakuan korban sendiri di akun TikTok B35TIE, ia menyebut bahwa awal mula bertemu dengan Norman adalah saat dirinya ditawari pekerjaan sebagai Buzzer PSI hingga akhirnya terjadi kekerasan seksual tersebut. 

“Terus pas ditawarin jadi buzzer saya tertarik karena saya memang bener-bener butuh pekerjaan,” ungkap korban. 

Sebelumnya, Ketua DPD Partai Solidaritas Indonesia (PSI) Jakarta Barat Anthony Norman Lianto diduga menjadi pelaku kekerasan seksual terhada seorang perempuan berinsial W, 29.

Perempuan itu mengaku mengalami kekerasan seksual usai dipaksa ke rumah Norman dan dikunci di kamarnya.

Pengakuan korban itu viral di sebuah akun TikTok @B35TIE. Dalam pengakuannya, perempuan yang juga mengaku relawan PSI ini mengatakan dirinya telah menjadi korban dalam pelecehan tersebut.

“Kenal (terduga pelaku). Dia Ketua PSI Jakarta Barat,” kata W dalam podcast yang diunggah akun TikTok @B35TIE, dikutip Selasa (26/3).

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Berita Terbaru

Perkokoh Kemanunggalan, Babinsa Koramil Kuala Kencana Bersama Warga Kerja Bakti Pasang Paving Block Di Halaman Masjid

KORANBOGOR.com,TIMIKA-Bertempat di Kampung Wangirja sp.9 Distrik Iwaka,Kab.Mimika,Babinsa Koramil 1710-03/Kuala Kencana Koptu Johansyah bersama warga masyarakat melaksanakan kerja bakti pasang...

Berita Terkait